Tak ada jarak yang mampu memisahkan kuatnya cinta

PERGAULAN REMAJA MENURUT AJARAN ISLAM

 

Paper
Diajukan untuk Memenuhi Tugas, Mata Kuliah Pendidikan Agama Islam, 
Semester Ganjil, Tahun Akademik 2012/2013

Dosen
Deraman, S.Ag.

Oleh
Nama :
Kelas :
N.P.M :

UNIVERSITAS TEKNOLOGI YOGYAKARTA

2012-2013

 

 

 

 

 

 

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr.Wb

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan hidahnya saya diberikan kesehatan untuk dapat menyelesaikan tugas Paper ini.Salawat beserta salam senantisan tercurah kepada Nabi Muhammad saw beserta para keluarga dan sohabatnya.

Paper ini diajukan sebagai salah satu tugas mata kuliah Pendidikan Agama Islam pada program Teknik Informatika semester ganjil, Universitas Teknologi Yogyakarta, dimana judul papernya adalah “ Pegaulan Remaja Menurut Ajaran Islam”.

Akhirnya paper ini dapat terselesaikan pada waktu yang diharapkan, dan saya berharap mudah-mudahan paper ini dapat bermanfaat. Amin…

Wabillihi taufik walhidayah, wassalammu’alaikum Wr.Wb.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

B. Identifikasi Masalah

C. Maksud dan Tujuan

D. Kerangka Pemikiran

E. Metode Penulisan

F. Sistematika Penulisan

BAB II PERGAULAN DALAM AJARAN ISLAM

A. Pengertian Pergaulan

B. Landasan Perlunya Pergaulan

C. Faktor Utama Dalam Pergaulan

BAB III PANDANGAN AJARAN ISLAM TERHADAP PERGAULAN

A. Perkebangan Alam Pemikiran Umat Islam

B.Pergaulan Secara Islami

C.Percintaan Remaja Dalam Pandangan Islam

BAB IV PENUTUP dan KESIMPULAN

  1. Penutup
  2. Kesimpulan

DAFTAR PUSTAKA

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

A. LATAR BELAKANG MASALAH

Pergaulan adalah satu cara seseorang untuk bersosialisasi dengan lingkungannya. Bergaul dengan orang lain menjadi satu kebutuhan yang sangat mendasar, bahkan bisa dikatakan wajib bagi setiap manusia yang “masih hidup” di dunia ini. Sungguh menjadi sesuatu yang aneh atau bahkan sangat langka, jika ada orang yang mampu hidup sendiri. Karena memang begitulah fitrah manusia. Manusia membutuhkan kehadiran orang lain dalam kehidupannya. Tidak ada mahluk yang sama seratus persen di dunia ini. Semuanya diciptakan Allah berbeda-beda. Meski ada persamaan, tapi tetap semuanya berbeda. Begitu halnya dengan manusia. Lima milyar lebih manusia di dunia ini memiliki ciri, sifat, karakter, dan bentuk khas. Karena perbedaan itulah, maka sangat wajar ketika nantinya dalam bergaul sesama manusia akan terjadi banyak perbedaan sifat, karakter, maupun tingkah laku. Allah mencipatakan kita dengan segala perbedaannya sebagai wujud keagungan dan kekuasaan-Nya. 

Maka dari itu, janganlah perbedaan menjadi penghalang kita untuk bergaul atau bersosialisasi dengan lingkungan sekitar kita.

Anggaplah itu merupakan hal yang wajar, sehingga kita dapat menyikapi perbedaan tersebut dengan sikap yang wajar dan adil. Karena bisa jadi sesuatu yang tadinya kecil, tetapi karena salah menyikapi, akan menjadi hal yang besar. Itulah perbedaan. Tak ada yang dapat membedakan kita dengan orang lain, kecuali karena ketakwaannya kepada Allah SWT.

 

  1. IDENTIFIKASI MASALAH

a)      Bagaimana etika bergaul dalam agama islam..?

b)      Bagaimana cara bergaul yang baik menurut ajaran islam?

c)      Apa saja hal yang harus dijaga agar tidak terjerumus dalam pergaulan bebas?

 

  1. MAKSUD DAN TUJUAN

a)      Untuk mengetahui etika bergaul yang baik menurut ajaran islam.

b)      Untuk mengetahui cara bergaul yang baik menurut ajaran islam.

c)      Untuk mengetahui hal yang harus dijaga agar tidak terjerumus dalam pergaulan bebas.

 

  1. KERANGKA PEMIKIRAN

Penulisan paper ini dimaksudkan untuk memberikan pencerahan dan larangan kepada seluruh masyarakat di Indonesia mengenai Pergaulan remaja menurut ajaran islam.Maka dari itu saya mencoba untuk menjelaskan dalam paper ini.

 

 

 

  1. METODE PENULISAN

Metoda penulisan dalam paper ini yang saya gunakan adalah metoda literature dengan cara menjadikan buku serta tambahan dari internet sebagai sumber untuk bahan penulisan dalam paper ini.

 

  1. SISTEMATIKA PENULISAN

Sistematika dari paper ini adalah dengan menggunakan sistematika yang semestinya dan yang lazim dipergunakan.

BAB I Terdiri dari Latar Belakang Masalah,Identifikasi Masalah, Maksud dan Tujuan, Kerangka Berfikir, Metoda Penulisan dan Sistematika.

BAB II Adalah mengenai landasan teori yang memiliki sub pokok bahasan antara lain mengenai pergaulan dalam islam.

BAB III Adalah mengenai Uraian dari materi antara lain tentang pandangan islam tentang pergaulan.

BAB IV Adalah Analisa Hukum dari identifikasi masalah.

BAB V Adalah Penutup yang terdiri dari kesimpulan dan saran dan yang terakhir adalah daftar pustaka yang mencantumkan dari mana bahan ataupun sumber penulisan paper ini.

 

 

 

 

BAB II

LANDASAN TEORI PERGAULAN DALAM AJARAN ISLAM

  1. Pengertian Pergaulan

           Pergaulan adalah satu cara seseorang untuk bersosialisasi dengan lingkungannya. Bergaul dengan orang lain menjadi satu kebutuhan yang sangat mendasar, bahkan bisa dikatakan wajib bagi setiap manusia yang “masih hidup” di dunia ini. Sungguh menjadi sesuatu yang aneh atau bahkan sangat langka, jika ada orang yang mampu hidup sendiri. Karena memang begitulah fitrah manusia.seperti halnya diungkapkan dalam QS.AL HUJURAT yaitu:

             Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (QS. Al Hujurat [49]:13)

Munculnya istilah pergaulan bebas seiring dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan tekhnologi dalam peradaban umat manusia, kita patut bersyukur dan bangga terhadap hasil cipta karya manusia, karena dapat membawa perubahan yang positif bagi perkembangan / kemajuan industri masyarakat. Tetapi perlu disadari bahwa tidak selamanya perkembangan membawa kepada kemajuan, mungkin bisa saja kemajuan itu dapat membawa kepada kemunduran. Dalam hal ini adalah dampak negatif yang diakibatkan oleh perkembangan iptek, salah satunya adalah budaya pergaulan bebas tanpa batas.

            Dilihat dari segi katanya dapat ditafsirkan dan dimengerti apa maksud dari istilah pergaulan bebas. Dari segi bahasa pergaulan artinya proses bergaul, sedangkan bebas artinya terlepas dari ikatan. Jadi pergaulan bebas artinya proses bergaul dengan orang lain terlepas dari ikatan yang mengatur pergaulan. Islam telah mengatur bagaimana cara bergaul dengan lawan jenis. Hal ini telah tercantum dalam surat An – Nur ayat 30 – 31. Telah dijelaskan bahwa hendaknya kita menjaga pandangan mata dalam bergaul. Lalu bagaiamana hal yang terjadi dalam pergaulan bebas? Tentunya banyak hal yang bertolak belakang dengan aturan – aturan yang telah Allah tetapkan dalam etika pergaulan. Karena dalam pergaulan bebas itu tidak dapat menjamin kesucian seseorang.

 

 

Google, islami. 2005. Akibat Pergaulan Bebas. Kalimantan: HIV/AIDS

 

  1. Landasan Perlunya Pergaulan

 

            Tidak ada mahluk yang sama seratus persen di dunia ini. Semuanya diciptakan Allah berbeda-beda. Meski ada persamaan, tapi tetap semuanya berbeda. Begitu halnya dengan manusia. Lima milyar lebih manusia di dunia ini memiliki ciri, sifat, karakter, dan bentuk khas. Karena perbedaan itulah, maka sangat wajar ketika nantinya dalam bergaul sesama manusia akan terjadi banyak perbedaan sifat, karakter, maupun tingkah laku. Allah mencipatakan kita dengan segala  perbedaannya  sebagai            wujud keagungan dan Kekuasaan-Nya.       
            Maka dari itu, janganlah perbedaan menjadi penghalang kita untuk bergaul atau bersosialisasi dengan lingkungan sekitar kita. Anggaplah itu merupakan hal yang wajar, sehingga kita dapat menyikapi perbedaan tersebut dengan sikap yang wajar dan adil. Karena bisa jadi sesuatu yang tadinya kecil, tetapi karena salah menyikapi, akan menjadi hal yang besar. Itulah perbedaan. Tak ada yang dapat membedakan kita dengan orang lain, kecuali karena ketakwaannya             kepada Allah SWT    (QS.Al_Hujurat[49]:13) 
            Perbedaan bangsa, suku, bahasa, adat, dan kebiasaan menjadi satu paket ketika Allah menciptakan manusia, sehingga manusia dapat saling mengenal satu sama lainnya. Sekali lagi tak ada yang dapat membedakan kecuali ketakwaannya.

 

C. Faktor Utama Dalam Pergaulan

  1. 1.       Ta’aruf.

            Apa jadinya ketika seseorang tidak mengenal orang lain? Mungkinkah mereka akan saling menyapa? Mungkinkah mereka akan saling menolong, membantu, atau memperhatikan? Atau mungkinkah ukhuwah islamiyah akan dapat terwujud?  Begitulah, ternyata ta’aruf atau saling mengenal menjadi suatu yang wajib ketika kita akan melangkah keluar untuk bersosialisasi dengan orang lain. Dengan ta’aruf kita dapat membedakan sifat, kesukuan, agama, kegemaran, karakter, dan semua ciri khas pada diri seseorang. 

 

 

  1. 2.       Tafahum

Memahami, merupakan langkah kedua yang harus kita lakukan ketika kita bergaul dengan orang lain. Setelah kita mengenal seseorang pastikan kita tahu juga semua yang ia sukai dan yang ia benci. Inilah bagian terpenting dalam pergaulan. Dengan memahami kita dapat memilah dan memilih siapa yang harus menjadi teman bergaul kita dan siapa yang harus kita jauhi, karena mungkin sifatnya jahat. Sebab, agama kita akan sangat ditentukan oleh agama teman dekat kita. Masih ingat ,”Bergaul dengan orang shalih ibarat bergaul dengan penjual minyak wangi, yang selalu memberi aroma yang harum setiap kita bersama dengannya. Sedang bergaul dengan yang jahat ibarat bergaul dengan tukang pandai besi yang akan memberikan bau asap.
Tak dapat dipungkiri, ketika kita bergaul bersama dengan orang-orang shalih akan banyak sedikit membawa kita menuju kepada kesalihan. Dan begitu juga sebaliknya, ketika kita bergaul dengan orang yang akhlaknya buruk, pasti akan membawa kepada keburukan perilaku ( akhlakul majmumah.

 

  1. 3.       Ta’awun. 

Setelah mengenal dan memahami, rasanya ada yang kurang jika belum tumbuh sikap ta’awun (saling menolong). Karena inilah sesungguhnya yang akan menumbuhkan rasa cinta pada diri seseorang kepada kita. Bahkan Islam sangat menganjurkan kepada ummatnya untuk saling menolong dalam kebaikan dan takwa. Rasullulloh SAW telah mengatakan bahwa bukan termasuk umatnya orang yang tidak peduli dengan urusan umat Islam yang lain. 
Ta’aruf, tafahum , dan ta’awun telah menjadi bagian penting yang harus kita lakukan. Tapi, semua itu tidak akan ada artinya jika dasarnya bukan ikhlas karena Allah. Ikhlas harus menjadi sesuatu yang utama, termasuk ketika kita mengenal, memahami, dan saling menolong.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PANDANGAN HUKUM ISLAM TERHADAP PERGAULAN

 

A. Perkembangan Alam Pemikiran Umat Islam

            Perkembangn Ilmu Pengetahuan di dunia Islam, pengetahuan akal dan intelektual merupakan suatu dorongan intristik dan inheren dalam ajaran islam. Pada masa daulah Abbasiah, Ibukota Baghdad menjadi pusat Intelektual Muslim, dimana terjadi pengembangan Ilmun Pengetahuan dan kebudayaan Islam. Sekolah-sekolah dan Akademik muncul disetiap pelosok. Perpustakaan-perpustakaan umum yang besar didirikan dan terbuka untuk siapapun sehingga pemikiran Filosofis-filosofis besar zaman klasik dipelajari berdampingan dengan Ilmu Islam. Bila dianalisis lebih lanjut sampai periode-periode ini kaum Intelektual Islam identik dengan Ulama. Apalagi bila diingat bahwa Ulama dalam Pengertian aslinya orang berilmu. Ilmu yang dikuasainya itu tidak terbatas pada Ilmu Agama saja. Pendapat ini biasa dipegang karena kegiatan Intelektual itu tumbuh karena manusia sibuk dengan urusan Agama. Mereka ini disebut intelektual atau Ulama klasik yang oleh Shill sebagai intelektual lama atau intelektual sacral dari Abad Pertengahan. 

            Demikianlah sejarah perkembangan Intelektual Muslim pada masa yang disebut Harun Nasution sebagai periode klasik (650-1250) yang merupkan zaman kemajuan, dimasa inilah berkembangnya dan munculnya ilmu pengetahuan, baik dalam bidang agama maupun Non Agama dan Kebudayaan Islam. Zaman inilah yang menghasilkan Ulama besar seperti Imam Malik, Abu Hanafi, Imam As-syafi’i dan Imam Ibnu Hambali dalam Bidang Hukum, Teologi Zunnunal Misri, Abu Yzaud Al-Butami dan Al-Hallaj dalam mistimisme atau tasawuf, dll.
Pada masa kejayaan ini perkembangan intelektual muslim mencapai puncaknya sehingga cenderung membentuk pemikiran bebas ( rasionalisme ). Keadaan ini menimbulkan pertentanagn dan kecemasan dikalangan sebagian kaum intelektual muslim, pemikiran ini ditentang oleh Al-Ghazali (1059-1111). Sampai sekarang diakui bahwa periode sejarah peradaban Islam serta pendidikan yang paling cemerlang terjadi pada masa pemerintahan daulah Abbasyiah di Baghdad (750-1285 M) dan Daulah Umayyah di Spanyol (711-1492 M).Dengan adanya suatu perkebangan pemikiran maka secara langsung manusia memiliki suatu kompetensi untuk melakukan suatu pergaulan yang lebih maju dari sebelumnya.

B.      Pergaulan Remaja Secara Islami

 

Adalah remaja yang sopan terhadap sesama muslim dan remaja yang

sopan dalam berpakaian dan dengan kata-kata yang lembut dan tertutup.

Memang remaja ini, kalau menurut zaman sekarang adalah zaman kuno,akan tetapi menurut ajaran Islam adalah wanita harus menutup auratnya dandilarang memperlihatkan anggota tubuhnya yang sexy itu. Karena aurat wanitaitu sangat mahal harganya dan remaja ini biasa sangat kuper.

Remaja seperti ini biasanya jarang suka bergabung dengan teman-temannya lain, karena dia lebih suka mengurung diri dan dia sukanya sholat,mengaji, dll.

Yang harus dihindari pada wanita adalah sebagai berikut :

- Wanita muslim itu dilarang berpandangan mata dengan yang bukan

muhrimnya.

- Wanita muslim dilarang berpegangan tangan ataupun berciuman danbiasanya remaja sekarang itu tidak mengetahui ajaran Islam yang sebenarnyadan selalu ikut-ikut zaman sekarang.

-Wanita muslim dilarang membuka auratnya. Dan biasanya wanita sekarangbanyak kita temui dan selalu membuka auratnya dan memperlihatkan ke-sexy-annya pada lawan jenisnya.

Ketika seseorang menjadi remaja, maka dia dibesarkan untuk menjalankankewajiban-kewajiban agama, sebagaimana yang diwajibkan kepada orangdewasa. Dua sudah bertanggung-jawab kepada Allah SWT atas segala yangdilakukan. Setiap kesalahan yang dilakukan akan dicatat sebagai dosa dan setiapkebaikan dicatat sebagai amal sholeh yang akan mendapatkan pahala.

  1. Percintaan Remaja Dalam Pandangan Islam

 

Sebenarnya manusia secara fitrah diberi potensi kehidupan yang sama, dimana potensi itu yang kemudian selalu mendorong manusia melakukan kegiatan dan menuntut pemuasan. Potensi ini sendiri bisa kita kenal dalam dua bentuk. Pertama, yang menuntut adanya pemenuhan yang sifatnya pasti, kalo ngga’ terpenuhi manusia bakalan binasa. Inilah yang disebut kebutuhan jasmani (haajatul ‘udwiyah), seperti kebutuhan makan, minum, tidur, bernafas, buang hajat de el el. Kedua, yang menuntut adanya pemenuhan aja, tapi kalo’ kagak terpenuhi manusia ngga’ bakalan mati, cuman bakal gelisah (ngga’ tenang) sampe’ terpenuhinya tuntutan tersebut, yang disebut naluri atau keinginan (gharizah). Kemudian naluri ini di bagi menjadi 3 macam yang penting yaitu :

Gharizatul baqa’ 

(naluri untuk mempertahankan diri) misalnya rasa takut, cinta harta, cinta pada kedudukan, pengen diakui, de el el.

Gharizatut tadayyun

 (naluri untuk mensucikan sesuatu/ naluri beragama) yaitu kecenderungan manusia untuk melakukan penyembahan/ beragama kepada sesuatu yang layak untuk disembah.

Gharizatun nau’ 

(naluri untuk mengembangkan dan melestarikan jenisnya) manivestasinya bisa berupa rasa sayang kita kepada ibu, temen, sodara, kebutuhan untuk disayangi dan menyayangi kepada lawan jenis.

 

Pacaran dalam perspektif islam

 

In fact, pacaran merupakan wadah antara dua insan yang kasmaran, dimana sering cubit-cubitan, pandang-pandangan, pegang-pegangan, raba-rabaan sampai pergaulan ilegal (seks). Islam sudah jelas menyatakan: “Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (Q. S. Al Isra’ : 32)

Seringkali sewaktu lagi pacaran banyak aktivitas lain yang hukumnya wajib maupun sunnah jadi terlupakan. Sampe-sampe sewaktu sholat sempat teringat si do’i. Pokoknya aktivitas pacaran itu dekat banget dengan zina. So….kesimpulannya PACARAN ITU HARAM HUKUMNYA, and kagak ada legitimasi Islam buatnya, adapun beribu atau berjuta alasan tetep aja pacaran itu haram. dapun resep nabi yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Mas’ud: “Wahai generasi muda, barang siapa di antara kalian telah mampu seta berkeinginan menikah. Karena sesungguhnya pernikahan itu dapat menundukkan pandangan mata dan memelihara kemaluan. Dan barang siapa diantara kalian belum mampu, maka hendaklah berpuasa, karena puasa itu dapat menjadi penghalang untuk melawan gejolak nafsu.”(HR. Bukhari, Muslim, Ibnu Majjah, dan Tirmidzi).

Jangan suka mojok atau berduaan ditempat yang sepi, karena yang ketiga adalah syaiton. Seperti sabda nabi: “Janganlah seorang laki-laki dan wanita berkhalwat (berduaan di tempat sepi), sebab syaiton menemaninya, janganlah salah seorang dari kalian berkhalwat dengan wanita, kecuali disertai dengan mahramnya.” (HR. Imam Bukhari Muslim).

Dan untuk para muslimah jangan lupa untuk menutup aurotnya agar tidak merangsang para lelaki. Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan

hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya.” (Q. S. An Nuur : 31).

Dan juga sabda Nabi: “Hendaklah kita benar-benar memejakamkan mata dan memelihara kemaluan, atau benar-benar Allah akan menutup rapat matamu.”(HR. Thabrany).

Yang perlu di ingat bahwa jodoh merupakan QADLA’ (ketentuan) Allah, dimana manusia ngga’ punya andil nentuin sama sekali, manusia cuman dapat berusaha mencari jodoh yang baik menurut Islam. Tercantum dalam Al Qur’an: “Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga).”

 

 

 

BAB IV

PENUTUP

KESIMPULAN

  1. Etika bergaul yang baik menurut islam yaitu menyangkut larangan-larangan yang harus dijaga oleh manusia sesuai dengan apa yang telah di ungkapkan oleh  telah ajaran islam.Yaitu bedasarkan Al-Qur’an dan hadist.

 

  1. Tata cara bergaul yang baik menurut ajaran islam yaitu dimana kita dapat menyesuaikan diri dengan orang yang kita hadapi yang sesuai dengan kaidah – kaidah agama yang telah ada.Sehingga kiata dapat mengetahui batasan – batasan terhadap dalam pergaulan sesuai tingkatan usia. 
  2. Dari penjelasan – penjelasan yang sudah saya simpulkan di atas kita dapat mengetahui bahwa akibat pergaulan bebas dapat merusak diri – sendiri dan menghancurkan masa depan kita. Dengan akibat pergaulan bebas dapat menjerumuskan kita pada tindakan – tindakan negatif lainnya. Di samping itu, dengan akibat pergaulan bebas berarti telah mendaftarkan diri kita pada pergaulan yang merusak moral.

 

 

52

53

SARAN

  1. Agar kita harus senantiasa membaca dan mempelajari Al-Q  ur’an dan hadist tentang etika pergaulan yang baik.Sehingga kita dapat mengetahui dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.
  2. Saran saya sebagai penulis adalah kita harus memiliki suatu batasan – batasan tentang hidup khususnya dalam pergaulan.Supaya kita dapat bergaul sesuai dengan apa yang diajarkan oleh agama.
  3. Saran saya pada pembaca yaitu agar mengetahui informasi tentang akibat pergaulan bebas sedini mungkin agar kita tidak terjerumus pada pergaulan bebas yang dapat merusak moral kita sebagai umat muslim.Hendaklah kita selalu menjaga diri kita dari ligkungan yang tidak benar, karena sudah dijelaskan bahwa pergaulan itu dapat merusak moral kita.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

AIDS. 2003. Pacaran ( termasuk pergaulan bebas ). Banten : Pengaruh – Pengaruh

Google, islami. 2005. Akibat Pergaulan Bebas. Kalimantan: HIV/AIDS

http://assyafieq.blogspot.com/2010/11/etika-pergaulan-remaja-dalam-pandangan.html

Dikutip dari http://www.alislam.or.id/artikel/arsip/00000028.html

http://dian-pergaulanbebas.blogspot.com/

Ibnu Rusjid: Peragaulan Yang Sehat Secara Islam,Penerbit Wijaya,tahun 1963

http://remajaislam.com/gaya-muda/pra-nikah/35-kiat-agar-tidak-terjerumus-dalam-kelamnya-zina-1.html

 

 

 

 sumber dari google= karya orang lain

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: